Selasa, 08 April 2008

Bapak pemulung dan anak laki2nya

5 April 2008....Weekend ini kami lewati dengan menunggu!!!sabtu ini adalah jadwal cek up kehamilanku ke RS puri cinere, pengalaman bulan lalu pasien dr. dewi buanyaaaak buangeeett aku dapat no urut 43, berangkat dari rumah jam 10.30 nyampe rumah lagi jam 16.00 . Sebenarnya kita dah planning berangkat pagi sekitar jam 9-an, tapi apa mau dikata sepupu suami sms mau nginep malam ini setelah tes S2 di UI, yo wis suamiku langsung ngerjain pr-nya setelah sarapan, pengen tau pr-nya he3...nambal bak kamar mandi yang bocor...jam 10.30 lagi kita berangkat ceck up ke dr. dewi,pengen tau??aku dapat no urut 55 , ya Allah nanti aku pulang jam berapa??jam  15.30 kita nyampe rumah, tidur dulu ah (suamiku dah tidur waktu duduk di ruang tunggu, kaget!!dah biasa suamiku tidur di manapun,he3)...Alhamdulillah dah nyampe rumah, soale ga lama setelah itu langsung hujan lebat+angin..sorenya, karena ga da lauk kami beli sate di dekat Superindo, baliknya aku lihat seorang bapak pemulung dan anak laki2nya berteduh (waktu itu memang baru berhenti hujan)...kasihan sekali mereka, sepertinya mereka kedinginan!!! Aku kepikiran sampai mau tidur, karena malamnya hujan lagi gerimis kecil2..aku bilang ke suamiku,"bapak pemulung sama anaknya kehujanan ya, kasihan", suamiku jawab,"kenapa ga dikasih tadi satemu ke mereka". Aku pun menjawab,"Kenapa juga tadi ga berhentiin motornya, lagian sate aja kurang ga da nasi, mendin nasi bungkus". Hrrr3 wealah bojoku wis turu....Ya Allah lindungilah mereka, berikan kehangatan pada tubuh mereka...Aku jadi inget apa yang pernah aku lakukan dengan temanku, alfi...(Replay Story) thn 2000 aku tingkat 2 kuliah di bogor, waktu itu magrib habis pulang praktikum, hujan gerimis, di grawida banyak yang lagi pulang praktikum sedang berteduh, aku&alfi langsung balik ke kost buru2 mau solat magrib, di grawida kami melihat bapak laki2 itu (umurnya sekitar 30-40 thn, aku ga tau mulai kapan bapak itu ada dan 'mobile' di kampus maupun kost2an di darmaga, dia tidak gila, dia sedang sakit kulit di lehernya dan sepertinya dibuang sama keluarganya, masih inget 'manusia pohon dari bandung' orangnya hampir mirip dgnnya, pekerjaannya mengais ngais makanan di tempat sampah entah di kampus maupun di kost2an), dia sedang meringkuk di pojok grawida, kedinginan, di sekitarnya mahasiswa2 yang ga pulang, bercanda nyaring tertawanya di tengah2 gerimis kota bogor yang lama berhentinya...habis solat bareng, Alfi menghampiriku, dia ngajak aku ngasih makan bapak yang kami lihat sedang duduk di grawida itu ( ini nulisnya sambil nangis, inget saat itu), ya Allah ternyata Engkau masih menyentuh hati hambaMu ini lewat ajakan alfi, ayooo!!aku dan alfi langsung berangkat, sambil bawa payung karena masih hujan...alfi beli makanannya dan aku beli teh anget buat bapak itu, kami pun ke grawida lagi nyari2 bapak itu, ternyata bapak itu sudah ga ada, kemana ya??aku ga inget dimana kami menemukan bapak itu, kalo ga salah bapak itu duduk di dekat tempat sampah di halte grawida...aku yang menyerahkan nasi bungkus+teh ke bapak itu, alfi ga tega lihat bapaknya, aku aja yang ngasih, katanya aku kan orangnya tega-an . Ya Allah, semoga masih ada orang  yang memperhatikan bapak itu, aku ga tau bapak itu sekarang dimana, sebelum meninggalkan bogor aku sudah ga melihat bapak itu, semoga ada orang yang perduli dan mengobati sakitnya, amin...


3 komentar:

  1. hiks..hiks..jadi ikutan sedih juga...semoga hatimu selau 'peka' amin..eh, ngomong2 ttg bogor, masih inget Endah ga? aku sering ketakutan kalo papasan ama dia..dia selalu bilang..Ummi..ummi..bagi duwit dong..hah, kalo sampe papasan ama die, dijamin aq ga bisa nolak..uang seadanya kukasih ke die, dan buru-buru ngibrit untuk kabur..suatu hari waktu makan di kantin masjid al hurriyah, 'Teh Endah' juga menghampiriku..Ummi..ummi, benerin kerudungku dong..waktu itu dengan keberanian yang dipaksa-paksakan, aku membetulkan kerudungnya, menyematkan peniti, supaya tampak lebih rapi..trus, buru-buru ngabur, waktu 'tugas'ku selesai..darma waktu itu sempet bilang: ih, ngapain sih orang kayak gitu diurusin..tapi, gimana yah..aku ga kuasa menolaknya...

    BalasHapus
  2. He3....lucu ya wa...kita jadi 'sok' dewasa kalo berhadapan dengan endah...Btw, dia masih ada ga ya di bogor???semoga dia sudah 'sembuh' ya..My experiance with endah,he3 aku diajak cipika cipiki padahal kan dia ga pernah mandi, cipika cipikinya dihadapan ikh1+anak2 umum pula, waduhhh tambah 'tengsin' dech akyu....ha3

    BalasHapus
  3. mereka hanyalah contoh segelintir orang lemah.
    ada beribu2 orang seperti dia. mereka semua adalah cobaan bagi kita.

    Semoga kita tidak lengah melihat kondisi mereka.

    Semakin banyak harta yang Allah titipkan kepada kita, semakin berat pula amanah yang kita tanggung, tetapi tidak jarang kita lalai. hanya orang-orang yang beriman saja yang akan berusaha memelihara amanah-amanahNya.

    Semoga Allah menjadikan harta yang kita miliki sebagai bahan mendekatkan diri kepadaNya. Amin

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...