Senin, 07 Maret 2011

Berbagi Cinta nya (suami) dengan Mak-e...^_^

Alhamdulillah...Maka nikmat Tuhan mu mana kah yang engkau dusta kan (QS.Ar-Rahman), bersyukur jika harus flash back 'how do i get married'...Tanpa pacaran, dan 3 bulan setelah menerima telpon nya (suami), dapatlah 'ijabsah' dari KUA

Alhamdulillah too...latar belakang keluarga suami, yang tidak jauh berbeda dengan keluarga ku...keluarga petani aka wong ndeso, semakin memudahkan diri ini untuk cepat akrab (SKSD hehehe) dengan keluarga besar suami...

Terutama dengan orangtua suami, pak-e dan mak-e adalah orang tua yang sangat baik sekali...Dari awal menikah sampai sekarang (insyaAllah mau masuk tahun ke-6), mereka sudah ku anggap sebagai orang tua sendiri

Mak-e itulah kita (saya dan keluarga inti suami) memanggil beliau...karena kita tinggal merantau ke 'megapolitan' jakarta, dan keluarga inti suami tinggal di kudus...saya bertemu mak-e hanya pas momen 'mbalik ndeso' saja...dan itu kita usahakan tidak setahun sekali pas lebaran saja, tetapi per-tiga bulan sekali, suami ambil cuti dari tempat 'nguli' nya untuk bisa silaturahmi dgn keluarga di kudus dan madiun (rumah orangtua saya).

Mak-e adalah seorang 'wanita perkasa'...setiap hari mak-e berjualan sembako di pasar kecamatan dawe, kab.kudus...berangkat jam 6-7 pagi dan pulang ke rumah ba'da dhuhur...setelah sampe di rumah, mak-e lebih sering berada di musholla di rumah untuk ber-dzikir setiap ba'da sholat fardhu...jadi waktu untuk ngobrol dengan mak-e di rumah sedikit sekali, biasa nya setelah sholat isya atau sebelum sholat ashar...Mak-e lebih suka maen dengan cucu2 nya (dari anak saya ada 3 orang, anak nya mbak ipar ada 3 orang dan anak nya adik ipar ada 1) daripada ngobrol berdua saja dengan ku...

Oya, suami ku adalah anak laki-laki satu satu nya...pak-e dan mak-e punya anak empat, dan suami ku anak ke-2 dari 4 bersaudara...semua nya perempuan dan 'wanita perkasa' karena keluarga inti suami tidak mempunyai asisten, semua nya di kerjakan sendiri...keluarga inti suami memang rumahnya saling berdekatan, di areal sekitar 1 ha di pinggir jalan raya sunan muria, berjejer rumah pak-e dan mak-e, rumah mbak dan mas ipar , dan sebelahnya lagi rumah adik ipar...karena anak laki-laki satu-satu nya, pastilah mak-e sangat sayang dengan suami ku begitu juga sebaliknya suami ku jg sangat menyayangi mak-e...dan hal itu terbukti, ketika saya habis persalinan anak ke-2, karena suami mondar mandir RS - rumah dan saya tidak bisa mencuci karena pasca sectio, dan ada beberapa 'underwear' yang masih ada 'blood' nya...dan saya melihat yang mencuci underwear itu adalah mak-e...hiks hiks hiks (nulisnya sdh sambil mbrebes mili, terharu dan malu jadi satu...)

Mak-e adalah 'Independen woman'...walaupun sudah sepuh mak-e punya 'income' sendiri karena berjualan di pasar...Alhamdulillah, mak-e punya tabungan yang cukup untuk modal adik ipar (janda dgn 1 anak, 2 thn yg lalu suami nya meninggal) membuka toko 'sembako' di rumah nya....dan di toko inilah, fathin (anak pertama saya) betah sekali karena bisa makan semua jajan yang dia sukai...dan masih ku ingat, ketika liburan naik kelas dua tahun yang lalu...adik ipar yg bontot, liburan ke jakarta sekalian minta dibelikan komputer...Alhamdulillah, kita ada rizki untuk membelikan komputer adik....dua bulan setelah liburan itu kita mbalik ndeso untuk lebaran bersama keluarga, dan sebelum kita mbalik ke jakarta, mak-e ngasih uang untuk mengembalikan uang kita yang dipakai untuk membeli komputer adik...mak-e tidak ingin kita bantu untuk kebutuhan sekolah adik, selama beliau masih mampu untuk mencukupi nya, Subhanallah

Mak-e adalah ibu suami ku, dan dia sangat mencintai dan menghormati beliau...begitu pun saya sangat mencintai dan menghormati beliau...suami ku adalah anak laki2 satu satu nya mak-e, mak-e sangat menyayangi dan mencintai suami ku, begitu pun saya sangat menyayangi dan mencintai nya...

Berbagi cinta nya (suami) dengan mak-e...dan membagi cinta suami untuk mak-e...everything, it's okay. InsyaAllah, semua nya hanya untuk menggapai ridhoNya karena cinta dan sayang sebenarnya hanya lah untuk Dia semata... 

10 komentar:

  1. maturnuwun mbyu...
    mak-e luppp u puolll...

    BalasHapus
  2. klo di pikir2 emang orang2 jaman dulu itu perkasa yah...semua di kerjakan sendiri, dan berincome pula..Subhanalloh....salam buat mak-e yah mba yu ^_^

    BalasHapus
  3. iyo de...betulll, be strong woman...we are too, semangatttt ^^
    oukehhh de, kusampai kan ke mak-e nti pas mbalik ndeso lg...:)

    BalasHapus
  4. menginspirasi utk jadi wanita, ibu dan mertua yg hebat mbak..syukran critanya...^^

    BalasHapus
  5. sami2 mb dayang...^^
    ditunggu jg share dr mb dayang...pasti sy baca+simak...:)

    BalasHapus
  6. mbak, Mak e piro usia ne sa iki ?

    BalasHapus
  7. kelahiran thn 1957, mb dayang...
    nikah nya wktu lulus kls 6 SD klo ga salah umur 14 thn...^^

    BalasHapus
  8. Subhanallah... jd inget mama mertuaku di jayapura mb ... ^_^

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...