Rabu, 24 Juli 2013

( My Simple Mom) Maturnuwun Kagem Sedanten.....

Alhamdulillah, sampai hari ini saya masih di berikan salah satu nikmatNya. Saya masih memiliki seorang ibu yang dipanggil oleh ke-empat anak-anak saya mbah Madiun (Asal daerah orang tua saya).
Panggilan itu untuk membedakan mak-e dan pak-e suami saya yang asal nya dari Kudus dan dipanggil oleh anak-anak saya, mbah Kudus.

Ibu saya orang nya sederhana, khas dengan asal nya from ndeso, tidak neko-neko dan apa ada nya.
Keseharian nya selain mengerjakan beberapa kotak sawah yang di tanami padi atau palawija, ibu saya membuka toko kelontong yang saat ini harus tombok (tekor, modal habis) dulu karena para pembeli nya membayar yang di beli nunggu panen padi tiba.
Aahhh, suatu hal yang miris bin nelongso di negeri agraris ini, profesi petani tidak pernah di perhatikan oleh pemerintah dan selalu kurang sejahtera kehidupan nya.

Sebenarnya ibu saya bukan lah orang yang lucu sekali atau pun gokil habis, cukup ibu saya adalah ibu yang lucu karena kepolosan dan kesederhanaan nya tanpa menyadari kalau hal itu adalah lucu bagi saya, hehehe.

Ibu dan sinetron favorit nya
Entahlah, sejak kapan ibu saya suka melihat sinetron, mungkin sejak tipi-tipi lokal berlomba-lomba mencari rating dari tayangan 'opera sabun' itu. Mulai sinetron anak muda sampai sinetron laga semua di sukai oleh ibu. Saya sampai heran, kenapa ibu suka sekali dengan sinetron-sinetron itu. Mungkin  ketagihan nonton sinetron ini, salah satu sebab kenapa saya tidak suka  nonton sinetron selain cerita dari sinetron itu sendiri yang menurut saya sudah berlebihan.
Setiap ibu mengunjungi cucu-cucu nya, biasa nya setahun dua kali, ibu selalu berebutan tipi dengan anak-anak yang memang tidak pernah saya setel kan tipi lokal, anak-anak hanya ingin melihat little einstein, handy manny, jojo sirkus, pokoyo, pororo, detektif Oso, dkk di salah satu tipi channel.
Dan dilema lah saya, harus mengikuti kemauan siapa, anak-anak atau ibu yang posisi nya saat itu adalah tamu saya....hiks
" Buk, kurangi nonton sinetron yooo", bujuk saya
" Mbok kon nonton opo, nonton berita... mumet sirah ku," Jawab Ibu menolak bujukan saya.
Eit, tetapi benar juga ya nonton news sekarang ini isi nya berita kekerasan dan ketidakmampuan para pelayan rakyat mengurusi rakyat nya, kenaikan BBM yang di ikuti kenaikan sembako yang ujung-ujung nya terjadi kriminalitas yang disebabkan masalah perut.
Hehehe, betul juga kata ibu.

Ibu dan tidur ngorok nya

PIcture by Credit
Pasti ibu akan menjawab, " jarene sopo (kata siapa)  aku ngorok, aku ga krungu (dengar)....".
Ya iyalah, orang yang tidur mana bisa mendengarkan suara ngorok nya sendiri, hehehehe.
Ibu mempunyai kebiasaan tidur siang, dan itu harus, kata ibu kalau tidak tidur siang pusing kepala nya, jadi walau pun hanya sebentar ibu harus tidur siang.
Seperti biasa  ketika mengunjungi cucu-cucu nya, siang hari adalah waktu istirahat ibu. Dan saya tetap harus momong anak-anak yang tidak mau tidur siang. Belum sampai lima menit ibu merebahkan diri di ranjang, suara khas itu pun terdengar.
Awal nya anak-anak saya bingung, tapi akhir nya biasa karena bapak nya anak-anak (suami saya) juga tidur nya ngorok, hehehe.
" Aku ga mau bobo sama mbah...," Kata Fathin (6,5 tahun) anak sulung saya
" Kenapa kak?", tanya saya
" Mbah bobo nya bunyi.....", jawab Fathin
Hahahaha, ternyata tidak hanya saya saja yang terganggu, ketika saya mau tidur suara ngorok yang nyaring itu lebih duluan datang sebelum rasa kantuk.

Ibu oh Ibu....
Mungkin itulah style ibu mengasuh saya. Walaupun saat itu saya masih anak tunggal (saya baru mempunyai adik ketika kelas 3 SMP).
Saya tidak pernah di berikan extra perhatian ketika saya bilang," Aku lagi sakit".
Harap saya, ingin di perlakukan sama ketika sahabat saya sakit, apa pun yang di inginkan di belikan, sampai sudah besar pun makan nya di suapi. Tetapi apa yang saya dapat kan dari ibu ketika saya sakit, ibu selalu bilang, " yoo wis ndang turu, ngombe obat njupuk dewe neng toko (yaa sudah cepat tidur, minum obat ambil sendiri di toko)"....
" Ayooo cek, kowe mau mangan opo, jajan opo kok sampek loro. Ayooo", pertanyaan ibu meng-interogasi penyebab sakit saya.
Hiks, saat itu saya tidak protes karena  mau cepat sembuh, karena saya takut jarum suntik pak mantri di desa saya, lebih baik  minum obat daripada saya di suntik.
Dan, entah kebetulan sekali atau memang sudah skenarioNya, saya mempunyai pendamping hidup (suami) yang sama perlakuan nya ketika saya sakit.
Ketika saya bilang," Aku lagi sakit"
Jawab suami saya," Ouw lagi loro, njaluk di perhatikan, yo wes ndang neng kamar (Ouw lagi sakit, minta di perhatikan, ya sudah masuk ke kamar)"....
" Cek mBok-mu. Dino iki kowe mangan opo kok sampek loro. Ayooo ngaku", pertanyaan suami meng-interogasi penyebab sakit saya.
" Haaaah, lho kok persis koyo ibu ku pak-mu. Aku ki loro blas ga di perhatikan", jawab saya dengan suara tinggi (Sambil menahan ketawa)
Daaan, jadi nya saya dan suami pun ketawa bersama. Lupa lah saya dengan cenut-cenut di kepala.

Begitupun, untuk sebuah pekerjaan yang sepele, seperti membuat rempeyek teri kesukaan saya dan anak-anak.
Kata ibu," Gawe ngene iki, ga perlu sekolah duwur-duwur sampek neng Bogor, gawean gampang (Pekerjaan seperti ini, ga perlu sekolah tinggi-tinggi sampai ke Bogor, pekerjaan gampang)".
Daaan, ternyata saya mendapatkan jawaban yang sama plek dari suami, ketika saya tidak bisa membedakan cucian  sweater ART (Asisten Rumah Tangga) yang menurut suami saya kurang bersih," Gawean iki, ga perlu sekolah duwur-duwur neng Bogor mbok-mu, gawean gampang"....


Grgrgrrrrr.....isshhhhhh.....Antara marah dan malu.


"I love u both. Especially my mom
Maturnuwun kagem sedanten (Terima Kasih untuk semua nya)"





14 komentar:

  1. Tibake asli Mediun, tho Mbak. Takpikir Jawa Tengah... Sukses Ga-ne, ya... Ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, nggih mbakyu.....sami nggih, njenengan Jawa Timur jg nggih, Jawa Timur e pundi? :)

      Aamiin...

      Maturnuwun mbakyu Ira...^_^

      Hapus
  2. Aku asli Jember, Mbak...Huaaaa.... arep nggawe basa krama kok ya kaku, tho... :( Ira

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jember nggih, satu impian sy mbakyu....suat hari sy bisa ngukur dalan sampe ujung Jawa Timur....:)
      Sampe umur 30 tahun-an ini sy baru nyampe Surabaya saja, mbakyu....hiks

      Wkwkwkwk....terapi diri mbakyu, proses jadi wong 'alus' krn di lingkungan wetan (sebutan org2 Jateng utk Jatim) biasa make bhs ngoko....keluarga besar suami (Kudus) seorang istri ngomong nya kromo ke suami...lha aku (sambil nunjuk ke muka qiqiqi) kok belum sampe sekarang..

      Hapus
  3. Hahaha...aduh maaf mbak, geli banget bacanya
    Tetep ya, Ibu itu No.1 :)

    BalasHapus
  4. hehe, mbok e, di balik keluguannya menyiratkan kisah lucu yang bikin senyam senyum menggelitik hati, ya, Mak? Hehe.
    Sukses yaaa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...betuuulll mbak Alaika...^_^
      Aamiin....Maturnuwun

      Hapus
  5. Geliiii menggelitik, btw Kudusnya daerah mana mb Ummi, aku stay di Kudus juga lo, swamiku kan disini sejak kecil. Btw aku sdh follow blognya juga--punya twitter ga mbak? Ini akunku @cputriarty

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe....Maturnuwun kunjungan nya nggih mbak Putri ^_^
      Suami sy kudus nya di watulumpang, kajar....rumah nya pinggir jalan raya, tanjakan pertama setelah Waterboom arah ke colo itu rumah keluarga suami sy....rumah pertama rumah mak-e+pak-e, rumah dan toko bangunan rumah mbak dan mas ipar, rumah toko sebelahnya punya adik...
      Oia, depan rumah kudus sekarang mau di bikin kapling mbak Putri...
      Mpun lengkap kan ancer2 nya, monggo mampir kalo ke atas (colo) ke rumah pak Duri (nama bapak) peternak ayam petelur
      Oukeeh, siappp mbak Putri...sy follow jg :)
      SY punya twitter hanya utk lomba mbak Putri, hehehe....monggo klo mau follow:@mbokeanak2 nti sy follow jg

      Hapus
  6. ibu memang selalu menjadi cerita menarik bagi kita ya Ummi Fathin, tanpa bermaksud menjadikan kisah lucu kita bersama beliau sebagai ejekan. Bisa lucu itu anugrah lho, menyehatkan jiwa ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betuuulll mbak Uniek...:)

      Hahaha, sehat jiwa salah satu nya dengan terapi 'ngakak' nggih....

      Hapus
  7. Terima kasih sudah ikutan
    Tunggu pengumumannya dalam waktu dekat ini ya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf, nyuwun sewu baru onlen dan balas komen nya ya mbak Ekky...:)
      Maturnuwun event GA-nya dan salam kenal ^_^

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...